February 28, 2013

Kuliah? Gak Boleh Ada Salah Jurusan!

Pebruari 2013, kalau diitung – itung, ternyata udah 6 bulan gue ngejalanin rutinitas perkuliahan di salah satu kampus di Surabaya ini. Iya, saat ini status gue emang sebagai mahasiswa++. Gue ditugasin Negara buat nyelesain studi S1 secara gratis, atau biasa dikenal dengan nama beasiswa.

FYI, untuk dapetin beasiswa ini gue beserta puluhan peserta laennya dikasih kesempatan untuk milih jurusan. Dan di era gue, pilihannya cuma antara jurusan Akuntansi dan Sistem Informasi. Sayangnya, jurusan inceran gue dulu yang sejenis Manajemen atau Hukum ditiadakan. Jadi ya gitu, pilihannya cuma dua.

Jujur, kalau akuntansi gue langsung nyerah. Entah kenapa, dari SMA gue gak pernah cocok sama mata kuliah kolom dan angka ini. Maka dari itu gue cari informasi tentang apa itu Sistem Informasi. Kalo hasil googling, Sistem Informasi itu kurang lebih jadi manajemennya jurusan Informatika. Hmm, oke ada kata manajemennya disitu. Jadilah gue menetapkan untuk mencoba menembus jurusan tersebut.

Ternyata manajemennya informatika ini beda dengan manajemennya keuangan. Disini gue gak sekedar belajar teori - teori atau hukum apa kek gitu yang persis di manajemen. Emang sih banyak manajemennya, tapi sangat berhubungan dengan IT. Istilahnya, gue menggali materinya, sambil ngemilin tekhnik - tekhnik macem belajar bikin script dan seluk beluk program. Iyak bener, otak gue langsung meleleh.

Sebenernya gue sempet mikir di semester 1 kemaren, gue udah salah jurusan kayaknya. Gue berada dalam jurusan yang gue paling lemah, logic dan bahasa pemrograman. Kalo udah musim ujian atau praktikum itu rasa pengen nangis. Gue ngerasa kalo gue udah salah jurusan. Kepikiran mau mundur, tapi takut disuruh nelen meja sama orang kantor. Yaps, gue bener - bener terjebak di jurusan ini. Setidaknya saat itu gue berfikir demikian.

Sampe akhirnya gue lewatin semester satu dengan menghabiskan beberapa kotak multivitamin dan beberapa lempeng obat maag. Gue beneran tertekan, takut ada yang ngulang sementara temen - temen gue melenggang santai. Ternyata gue salah, IP gue keluar dengan nilai jauh diatas harapan gue. Yaps, gue gak ancur - ancur amat. Apa bener gue salah jurusan?

Setelah gue pikir, emang sih gue rada ketinggalan dibanding mereka yang laen. Gue gak jago coding, ataupun bikin logic pemrograman. Tapi di beberapa mata kuliah laen, gue masih punya daya saing. Dan gue gak bego amat. Dan terakhir, gue masuk kesini karena MINAT. Dari dulu gue kepengen banget tau gimana sih orang bikin program itu. At least gue tau prosesnya, gue tau seluk beluknya, dan tau gimana susahnya programmer itu, walau ntar gue gak yakin gue bisa seperti mereka.

Karena minat tadi itulah yang memunculkan rasa penasaran, rasa pengen tau yang tinggi, yang ngebuat gue mampu bertahan. Minat itu pula yang bikin gue mikir "masa gini doank mau nyerah" ketika dihadapkan dengan serangkaian coding bahasa dewa. Dan minat itu pula yang bikin gue bertahan di tengah malem, waktu jangkrik aja ketiduran, dan gue masih berkutat dengan tugas yang bejibun.

Nah, jadi buat kamu yang lagi bingung mo kuliah apa dimana jurusan yang mana, gue kasih beberapa saran deh. Kali aja bisa masuk pertimbangan buat kamu dan temen - temen.

Cari Tau Minat Kamu!
Ini serius, udah gue jelasin diatas deh gimana minat itu mampu menjadi tonggak ketika luw hampir jatuh ngeraih apa yang luw mau. Gitu juga dengan kuliah, jangan kira yang luw liat gampang itu beneran gampang. Luw gak akan pernah tau halangannya, kalau belum ada didalamnya.

Kalau minat kamu IT, coba masuk ke Informatika. Minat dengan bangunan indah, masuk Arsitektur. Minat sama mesin, masuk tekhnik mesin. Mo jadi pengacara, masuk Hukum. Pokoknya, caritau dulu apa minat kamu!

Punya Bakat Gak?
Bakat emang bukan segalanya, tapi gak ada salahnya loh ngeliat bakat diri kamu sendiri. Kalau kamu punya minat, dan bakat yang mendukung, udah gak usah ragu lagi, sikat aja terus maju. Minat dan bakat yang diasah itu udah kayak anak panah yang siap dilepas dari busur aja jadinya.

Minat kamu jadi arsitek atau desainer, dan kamu hobi gambar, udah cocok banget kan? Kamu minat sama musik, dan hobi maen gitar? Tuh dah tinggal lompat. Minat sama Aura Kasih dan hobi kamu.....errr, gak sah diterusin deh yang ini...

Tapi yang jelas, bakat tanpa minat yang kuat akan tertinggal jauh oleh minat yang kuat meski tanpa bakat!

Baca, Jelajah, Bertanya
Iya, klise emang, tapi ini beneran. Kalau kamu masih galau dan lom punya tujuan yang pasti, coba deh baca - baca tentang jurusan inceran kamu. Apa aja peluangnya, belajarnya, lulus jadi apa dan macem - macem. Bisa juga dateng langsung ke kampus inceran, jelajahin tiap sudutnya, terutama fakultas yang kamu incer, ini bisa bikin motivasi sendiri buat kita. Tips, jangan lupa cari simbol jurusan, entah itu tulisan atau patung, pegang trus bilang "gue bakal kuliah disini". Beneran loh!!

Dan jangan lupa bertanya, itu lebih membantu daripada cuma baca. Tanya sama yang udah kuliah disitu. Gimana kuliahnya, terus tanya kenapa dia mau kuliah jurusan itu, apa cita - citanya, gimana peluangnya. Cari informasi sebanyak mungkin!

Diskusi Sama Orang Tua
Nah ini yang paling penting. Restu orang tua itu adalah pintu sukses. Jadi kalo udah nentuin mau kuliah dimana, jangan lupa bilang dulu sama emak bapak. Jangan maen daftar aja, insyaAllah deh kalo direstuin mah tembus tuh fakultas impian. Dan kalo mereka bilang jangan kuliah ini itu, jelasin minat kamu, alesan kamu mo kuliah disitu dan sebagainya. Dengan bahasa yang sopan dan tekad yang kuat, mereka pasti ngerti kok!

hmm...kayaknya itu aja sih tips dari gue. Kalau kamu bisa menerapkan itu semua, atau ditambah tips dari kamu sendiri, insyaAllah kamu gak bakal gagal dalam menuntut ilmu di Universitas. Karena setelah saya pikir, kalau kita milih jurusan kita sendiri, gak ada yang namanya salah jurusan. Yang ada itu cuma patah semangat dan menyerah di tengah jalan.

1 comment:

  1. emang gak ada yang salah.. cuma kita aja yang bosan dan malas..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...